Sebagai pengganti Larangan AS pada Transaksi Game Online, Trinidad & Tobago bergerak untuk Melarang semua Perjudian

Online

Negara pulau kembar Karibia Trinidad dan Tobago akan melarang perjudian online dan berbasis lahan dan telah melarang mesin slot kasino dengan efek hampir langsung setelah Perdana Menteri Patrick Manning mengatakan bahwa mereka mendorong wakil. Mr Manning mengatakan pada pidato proposal anggarannya baru-baru ini bahwa kegiatan permainan adalah ‘perhatian besar’ bagi negara. Dia mengumumkan bahwa dia juga akan menghentikan lotre nasional Republik dan menyatakan bahwa mesin slot dan kasino ilegal dengan efek langsung.

Tampaknya, tidak seperti Amerika Serikat, Mr. Manning tidak memiliki niat untuk mendukung kegiatan perjudian berbasis lahan, terutama lotere negara bagian, yang di banyak negara adalah sumber pendapatan miliaran dolar setiap tahun untuk mendukung pembangunan dan renovasi sekolah dan pengeluaran negara lainnya yang diperlukan. Negara-negara seperti AS dan Jerman tidak mampu membiayai banyak pengeluaran negara untuk kepentingan warganya tanpa lotere negara bagian mereka untuk pendapatan pendapatan http://67.225.236.165/.

Di AS, lotere negara bagian di 38 negara bagian mendukung pendanaan sekolah baru, institusi, dan biaya pendidikan dan di Jerman, lotere negara euro sebagian besar mendanai pengeluaran militer negara. Ini hanya beberapa contoh.

Tidak ada tanggal akhir pengabdian diberikan untuk internet dan larangan judi online oleh Mr Manning. Perkembangan ini, yang telah mengejutkan banyak orang di negara ini, datang hanya satu minggu setelah AS meloloskan undang-undang untuk melarang pemain dan penjudi berbasis AS menggunakan kartu kredit, cek dan transaksi elektronik untuk membayar dan bermain di perusahaan game online yang sebagian besar berbasis di luar AS. .

Meskipun AS telah menjadikannya ilegal untuk mentransfer dana ke situs perjudian daring, namun tagihan akhir untuk melarang perjudian daring di entitasnya masih harus melalui persetujuan dan tanda tangan George Bush, dan yang diharapkan hanya dalam beberapa minggu, AS sama sekali tidak membuatnya ilegal untuk berjudi di darat. Akibatnya, pemerintah AS memaksa warganya untuk menghabiskan pendapatan mereka dengan susah payah pada perjudian darat AS seperti trek balap, lotere dan kasino batu bata dan mortir.

Menurut US Government Code Section 8880.5 “penggunaan dana lotere negara (negara) terbatas pada tujuan instruksional dan menyatakan bahwa” … tidak ada dana yang akan dihabiskan untuk … tujuan non-instruksional lainnya. “Saat ini, anggaran dukungan dari California State University diwakili oleh empat kategori “Program” INSTRUKSI, DUKUNGAN AKADEMIK, LAYANAN SISWA, dan DUKUNGAN INSTITUSIONAL. Biaya pembelajaran yang didanai lotere dapat didefinisikan sebagai kategori program yang termasuk dalam INSTRUKSI, DUKUNGAN AKADEMIK dan dalam contoh yang sangat terbatas untuk DUKUNGAN INSTITUSIONAL, karena mereka mewakili biaya yang paling terkait langsung dengan instruksi kelas dan biaya implementasi sistem yang luas “.

Di negara bagian Oregon AS, “Oregonians memilih untuk menyetujui kategori luas yang mungkin menerima dana Oregon Lottery, dan telah menyetujui amandemen Konstitusi yang memungkinkan dana Lotre untuk digunakan untuk pembangunan ekonomi (1984), pendidikan publik (1995) dan program sumber daya alam ( 1998). Kemudian, setiap dua tahun, Legislatif dan Gubernur Oregon memutuskan program dan proyek spesifik mana dalam kategori tersebut yang menerima keuntungan Lotere Selama masa dua tahun (2001-2003), hampir 63% dari semua keuntungan Lotre, hampir $ 430 juta akan disebarluaskan ke publik. pendidikan. Sisanya masuk ke pembangunan ekonomi, taman dan sumber daya alam, dan program perawatan judi bermasalah “.

38 negara AS semua memiliki dan akan terus memiliki lotre negara; kebanyakan mendukung berbagai jenis pendanaan pendidikan dan di mana pemilih juga dapat mengajukan permohonan untuk pendanaan melalui aplikasi ke masing-masing negara bagian.

Ny. Manning, Menteri Pendidikan Trinidad & Tobago dan istri Perdana Menteri Manning, tampaknya sama sekali tidak mencoba mempengaruhi Perdana Menteri dalam keputusannya untuk menghentikan lotre negara daripada mengarahkannya ke arah tujuan pendanaan pendidikan dan kelembagaan negara itu sendiri. Trinidad & Tobago rupanya baru saja membuka Universitas Trinidad & Tobago (UTT) baru yang bisa membuat lebih dari cukup penggunaan dana lotre negara.

Namun, pada penyelidikan lebih lanjut dari sistem lotre negara Trinidad & Tobago, tidak jelas bahwa lotere negara mendukung dana publik apa pun yang khas di sebagian besar negara yang mengoperasikan lotere negara sebagai alat pendapatan. Di negara-negara di mana lotre negara dianggap sebagai pendapatan yang berarti, warga negara diberi hak demokratis untuk berjudi, jika hanya untuk mendukung lembaga-lembaga negara; pada intinya, ‘wakil’ diubah menjadi ‘yang baik’. Melalui metode seperti itu, para penjudi bebas untuk terlibat dalam ‘wakil’ atas tanggung jawab mereka sendiri sementara mendukung pendanaan negara untuk pendidikan yang sangat dibutuhkan dan pembangunan negara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *